Thursday, December 29, 2011

Hukum Sambutan Tahun Baru Masihi


Ustaz Zaharuddin menyatakan hukumnya adalah HARUS secara bersyarat, iaitu;
  1. Sambutan tersebut dilakukan atas asas ‘Uruf atau ‘Adat dan bukannya di anggap sebagai suatu upacara keagamaan.
  2. Tiada percampuran rambang lelaki dan wanita yang bukan mahram yang dikebiasaan membawa kepada maksiat.
  3. Tidak dicampur adukkan dengan hiburan-hiburan yang bertentangan dengan kehendak Islam.
  4. Kandungan majlis sambutan ini juga mestilah bertepatan dengan kehendak syara’ – anjurkan majlis ilmu.
Namun hakikat hari ini sambutan tahun baru tidak lengkap kalau tiada konsert-konsert hiburan, samada di kaca TV ataupun di tempat sambutan tahun baru. Justeru itu ia lebih membawa keburukan apabila berlakunya pergaulan bebas, ada yang mabuk dan bertindak liar merosakkan harta benda awam serta mengancam petugas-petugas keselamatan yang berkawal.

Sehubungan itu, lebih baik kita mengelakkan diri daripada terlibat dalam sambutan tahun baru yang diketahui bercampur aduk dengan program-program maksiat.

Sambutan Yang Positif

Sebagaimana syarikat-syarikat dimestikan membuat penyata kewangan untuk setiap tahun kewangan masing-masing, penutup tahun tersebut menjadi satu titik terbaik untuk kita muhasabah dan menganalisa pencapaian sebenar untuk sepanjang tahun. Post-mortem diperlukan untuk mengetahui di mana kita berada dan ke mana tujuan kita seterusnya.

Ada beberapa langkah untuk membuat post-mortem seperti berikut;
  1. Merujuk kembali kepada matlamat atau azam
  2. Merujuk perancangan untuk mencapai matlamat tersebut
  3. Perancangan dilaksana
  4. Perancangan tertangguh
  5. Sebab tertangguh dan idea mengatasinya

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers