Thursday, October 21, 2010

Lina

Lina sedang menunggu bas untuk pulang kerumah. Memang sudah menjadi tabiat Lina suka membaca buku ketika menunggu bas tiba. Lina memakan biskut dan membaca buku. Tiba2 dia terperasan ada tangan lelaki yang duduk disebelahnya turut mengambil biskut dari bungkusan yang diletakkan disebelahnya itu. Setiap kali Lina mengambil biskut itu, lelaki itu pun akan turut mengambil sama. Dalam hati Lina menyumpah-nyumpah lelaki itu, "Tak malu punya jantan, dah la tak mintak izin, makan banyak pulak tu ... pencuri!" rungut Lina di dalam hati.

Lelaki yang berkulit sawo matang itu kelihatan tenang sahaja. Sambil mengunyah sekali-sekala lelaki itu menjeling ke arah wajah Lina. Hinggalah sampai ke biskut yang terakhir terdapat dalam bungkusan itu. Lina menunggu apakah reaksi lelaki itu seterusnya.

Sambil tersenyum lelaki itu mengambil biskut yang terakhir itu lalu dipatahkan dua lalu diberikan separuh kepada Lina. Walaupun Lina merasa marah dia tetap menahan dirinya dari memarahi lelaki itu. Dengan kasar Lina merampas biskut yang separuh itu dan menunjukkan mukanya yang masam macam cuka. Dalam hati dia berkata, "Berani betul jantan ni. Memang muka tak tahu malu. Pencuri besar..!"

Kedua-duanya terus duduk diam membisu sehingga bas tiba. Sambil menarik nafas panjang seolah olah baru lepas dari satu seksaan Lina terus bergerak menaiki bas meninggalkan lelaki itu sendirian.

Sampai ditempat duduk, Lina membuka beg tangannya untuk mengambil barang. Alangkah terkejutnya dia bila melihat satu bungkusan biskut berada di dalam begnya masih elok belum terbuka. "Jika biskut ni ada dalam beg aku, biskut siapa yang aku makan tadi?" tanya Lina sendiri. Tak syak lagi memang biskut yang dimakan oleh Lina adalah kepunyaan lelaki tadi.

Alangkah malunya Lina bila dia mengingat kembali segala tindakannya terhadap lelaki itu. Lelaki itu sanggup berkongsi biskut dengannya sehingga biskut yang terakhir walaupun Lina telah menunjukkan reaksi marah dan tidak senang padanya.

Bas yang dinaiki Lina berjalan terus. Lina menyesali sifat kedekutnya dan tidak mahu berkongsi dengan orang lain. Kini dia menyedari bahawa dialah pencuri biskut yang sebenar.....!

Sumber: Tak dapat dikesan

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers