Monday, October 18, 2010

Nabi Ibrahim Pindah ke Negeri Syam

Setelah terlihat keadaan bagi diri Nabi Ibrahim kurang aman, maka beliau pindah ke negeri Syam dengan bantuan isterinya Sarah.

Sejak dahulu negeri Syam termasuk negeri yang sejahtera, aman tidak ada kekhuatiran apa-apa.

Tidak lama kemudian Nabi Ibrahim pergi ke negeri Mesir. Ketika Raja Mesir mendengar bahawa Sarah adalah seorang yang sangat cantik maka disuruhnya Ibrahim mengadap.

Setelah mengadap Raja Mesir, maka Ibrahim ditanya: Siapakah perempuan itu? Ibrahim menjawab: Saudaraku.

Ibrahim berdusta terhadap orang yang akan menganiayanya, ia diizinkan oleh Allah. Maka menjadi qaidah, boleh berdusta terhadap orang yang ingin menganiaya. Keizinan itu disebut dalam Al-Quran, Surah Nisa': 148 dan Hadis yang dikeluarkanoleh Imam Abu Dawud, Tarmizi, Ibnul Mundzir, Ibnu Abi Hatim, Ibnu Mirdawah dari Hurairah dari Rasulullah s.a.w. dan juga dalam Bukhari Muslim.

Nabi Ibrahim tidak pernah berdusta kecuali tiga kali iaitu;
1. Ia mengatakan sakit sewaktu diajak ke tanah lapang.
2. Kepada Raja Namrud waktu ditanya yang menghancurkan berhala-barhala.
3. Kepada Raja Mesir ia mengatakan bahawa Sarah adalah saudaranya.

Sekiranya Nabi Ibrahim mengaku Sarah isternya, sudah tentu Raja Mesir merampas Sarah dari Nabi Ibrahim.

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers