Monday, September 24, 2012

Darimiyah Al-Hajuniah Wanita Hajun Yang Berani


Ketika Khalifah Muawiah mengerjakan haji, beliau telah beliau ingin bertemu dengan seorang wanita dari Bani Kinanah yang bermukim di tanah Hijaz. Muawiyah memerintah orang-orangnya untuk mecari wanita tersebut untuk bertemu-bual. Orang-orang Muawiyah segera mencari Hajuniah dan membawanya mengadap Muawiyah. Tenyata wanita tersebut adalah perempuan berkulit hitam.

“Bagaiman keadaanmu wahai anak Ham?” Tanya Muawiyah. Khalifah Muawiyah memanggil anak Ham kerana hitamna. Ham adalah anak Nabi Nuh yang hitam, sedangkan anak Nabi Nuh yang putih ialah Sam. Semua keturunan Ham unmumnya hitam-hitam belaka, dan keturunan Sam adalah putih-putih belaka.

“Aku bukan anak Ham, tahu! Akau wanita Bani Kinanah!” bantah Hajuniah.

“Baiklah! Tahukah kamu mengapa aku utuskan orang memanggil kamu? Tanya Muawiyah.

“Tidak ada yang tahu pkara ghaib kecuali Allah.” Jawab Hajuniah

“Aku ingin betanyakan sesuatu.” Kata Muawyiah

“Tanyalah.” Jawab Hajuniah

“Mengapa kamu menyukai Ali bin Abi Talib dan membenci aku? Engkau berbaiah kepada Ali, tetapi mentang aku, Mengapa?” Tanya Muawiah.

“Aku rasa, tidak perlu aku mengatakanya.” Jawab Hajuniah.

“Kamu mesti mengatakannya.” Tegas Muawiyah

“Baiklah, aku akan mengatakannya dengan berterus terang. Aku menyukai Ali kerana keadilannya terhadap rakyat dan pembahagianya yang sama rata. Aku membenci kamu, kerana kamu telah membunuh orang lebih berhak menjadi khalifah daripada kamu dan permintaanmu yang bukan hakmu. Aku berbaiah kepada Ali sejajar dengan yang telah diakadkan oleh Rasulullahs.s.w., cintanya terhadap orang miski9n dan penghormatannya terhadap ahli agama. Aku menentang kamu kerana kamu orang suka menumpahkan darah (kaum musliman), kecuranganmu dalam membuat keputusan serta kamu menghukum mengikut hawa nafsu.” Jawab wanita tersebut.

“Apakah kamu pernah melihat Ali?” Tanya Muawiyah.

“Ya, saya pernah melihatnya.” Jawab Hajuniah

“Apakah yang engkau melihat padanya?” Tanya Muawiyah

“Aku melihat beliau tidah difitnah oleh tahta sebagaimana ia telah memfitnah kamu. Beliau juga tidak tertipu oleh nikmat dunia sebagaiman kamu telah tertipu olehnya.” Jawab wanita itu.

“Apakah kamu mendengar sesuatu perkataan daripadanya?” Tanya Muawiyah

“Ya, aku pernah mendengarnya. Perkataannya menerangkan hati dari kegelapan, sebagaimana minyak membersihkan karat.” Kata Hajuniah.

“Adakah kamu ingin sesuatu?” Tanya Muawiyah.

“Ya, berikan aku seratus ekor unta yang baik-baik, ang masih kuat untuk mengangkut barang dan diambil susunya. Jawab wanita itu

“Apa yang akan kamu buat dengan unta sebanyak itu?” Tanya Muawiyah.

“Agar menjadi sumber pendapatan bagi orang-orang dewasa, untuk menolong jiran-jiran dan susunya agar dapat dimanfaatkan oleh bayi.” Jawab wanita itu.

“jika aku memberikan apa yang kamu minta itu, apakah aku akan dapat tempat di hatimu sebagaimana Ali?” Tanya Muawiyah.

“Tidak sama sekali” Wanita itu berterus-terang.

Mendengar jawapan itu, Muawiyah mencemuh wanita itu dengan membaca syair. “Demi Allah, seandainya Ali masih hidup, dia tidak akan memberimu apa-apa sedikitpun.”

Betul! Bahkan sehelai bulu pun dia tidak akan memberinya, kerana harta itu adalah milik kaum Muslimin.’ Balas Wanita itu

“Sudah! Suda! Bawa wanita ini pergi” kata Muawiyah yang merasa tersinggung.

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers