Tuesday, March 29, 2011

Menghadapi Rasa Sakitnya Sakaratulmaut


Terdapat beberapa kisah pengalaman mereka yang telah mati. Cerita tersebut banyak diceritak oleh Rasulullah s.a.w. dalam beberapa bua hadis, di antaranya:

Pengalaman Nabi Allah Ibrahim a.s. Setelah wafat, Allh s.w.t. bertanya kepadanya (Walhal Allah lebih mengetahuinya); “Bagaimana kamu merasai mati.” Jawab Nabi Allah Ibrahim; “Nyawa ku ibarat di dalam tepung yang basah yang telah diuli dan diganggang di atas api. Setelah itu benang ditarik keluar. Maka sudah tentu benang yang keluar akan terlekat pada tepung itu. Demikianlah pedihnya nyawa keluar.”

Nabi Musa a.s. setelah mati, ia juga ditanya oleh Allah s.w.t.; “Bagaimana kamu merasai mati?” Nabi Musa menjawab; “Aku merasa diriku ketika itu seperti burung pipit yang sedang hidup, lalu dilempar ke dalam kuali yang berisi minyak yang sedang menggelegak panas. Ia tidak pula segera mati dan tidak pula boleh terbang untuk melepaskan diri. Ia mengelepar terus di dalam minyak panas itu.” Begitulah gambaran sakitnya mati yang digambarkan oleh Nabi Musa.

Riwayat Abu Na’im bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang maksudnya: “Demi Tuhan jiwaku ditanganNya, sesungguhnya menyaksi “Malaikat Maut” sahaja adalah lebih pedih daripada 1,000 pukulan pedang.” (Abu Na’im dan Al Khatib – Ehya’ Ulumuddin)

Dalam riwayat lain Rasulullah s.a.w. bersabda yang maksudnya: “Sesunguhnya mati itu adalah amat pedih umpama ditetak dengan pedang beberapa kali atau digergaji dengan gergaji atau umpamanya dipotong dengan gunting beberapa kali guntingan.” (Abu Na’im)

Rasulullah s.a.w. bersabda lagi yang maksudnya: “Nafas (roh) orang mukmin apabila keluar dari tubuhnya ibarat angin dan sementara nafas orang kafir keluar seperti nafa hemar. Orang mukmin yang durhaka (‘asi) apabila ia hampir meninggal, ia merasa seksa yang amat sangat, kerana Allah hendak membersihkan (menghapuskan) dosanya dengan kepedihan, ketika ia hampir meninggal, diringankan rasa sakit dan dimudahkan rohnya keluar dari badannya.”

Bagi orang mukmin, hikmah Allah rasakan sakit ketika hampir mati, kerana hendak menghapuskan seksaan di akhirat. Sementara bagi orang kafir diringankan sakit kerana ia akan diseksa di akhirat.

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Rasulullah s.a.w. diriwayat bersabda yang maksudnya: “Tidak ada yang pernah dialami oleh anak Adam itu lebih berat (sakit) daripada pengalaman merasai mati. Setelah ia alami kepedihan rasa mati itu, ia tidak alami lagi sesuatu yang lebih (pedih) daripada itu.”

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers