Thursday, July 22, 2010

Ponteng Sekolah


Al Kisah di suatu subuh yang bening.... Dalam sebuah rumah banglo..

Aminnnnnnnnn! Jerit seorang ibu tua dari dapur..

Anak tunggal kesayangan tidak menjwab.. ia masih nyenyak tidur dibuai mimpi (mungkin).

Aminnn bangun! Hari dah nak pagi! Nanti lewat ke sekolah.. ulang ibu tua itu lagi...(Kali ini nadanya lebih kuat lagi, agar anaknya cepat bangun).

Namun Amin masih tidak bangun.

Sebenarnya Amin sudah lama sedar, dia sudah lama menunai solat subuh. Tetapi dia tidur balik, ia merasa hilang keinginan ke sekolah. Sebelum ini Amin tidak pernah perasaan seperti itu. Dia memang dedikasi dan tegas.

Ibu Amin merasa risau atas perubahan sikap Amin yang sudah tidak suka ke sekolah, lalu dia ke bilik Amin sambil memujuk untuk Amin ke Sekolah.

"Amin! Kenapa tak bangun lagi?" kata ibu sambil menggoyangkan kaki anak kesayangannya. "Nanti lewat ke sekolah" ulang ibu.

"Amin tak nak ke sekolah la ibu" Balas Amin sambil memeluk bantal dengan erat lagi.

"Kenapa" Tanya ibu.

"Di sekolah semua pelajar takut pada Amin dan tidak mahu berkawan dengan Amin. Cikgu-cikgu kat sekolah Amin pula sering mengelak diri bila bertembung dengan Amin. Amin tak suka" Jawab Amin dengan jujur. Amin sememang anak yang baik dan tidak pernah berbohong terhadap ibunya. Bagi Amin berbohong pada ibu seperti berbohong pada diri sendiri.

"Amin, Amin" kata ibu sambil tersenyum.

"kenapa ibu? Tanya Amin. Amin merasa risau jugak, mana tahu kalau-kalau ibunya marah nanti.

"Aminkan dah besar umurpun dah 50 tahun, lagi pun Aminkan pengetua sekolah memang la cikgu dan pelajar takut" Jawab ibu.

Tanpa berfikir panjang lagi Amin terus menyiapkan diri untuk ke sekolah...

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers