Thursday, November 18, 2010

Doa Nabi Luth berserta pengikutnya selamat

Sebelum negeri Nabi Luth akan dimusnahkan, pada malaikat tiba ke negeri Saadum menyamar seagai Lelaki remaja yang berparas tampan dan berwajah serta bertubuh yang elok dan bagas. Dalam perjalanan mereka hendak memasuki kota, mereka bertemu dengan seorang gadis yang cantik dan ayu, swedang mengambil air dari sebuah perigi. Para malaikat bertanya kepada gadis, kalau-kalau mereka boleh diterima di rumahnya sebagai tamu. Si gadis tidak berani memberi keputusan sebelum berunding dengan keluarganya. Maka ditinggalkanlah para malaikat yang menyamar tersebut oleh si gadis seraya ia pulang ke rumah segera untuk memberitahu kepada ayahnya.

Sebenarnya ayah gadis tersebut ialah Nabi Luth. Sifat ramah tamah dan cinta tamu yang ada pada Nabi Luth, maka Nabi Luth tidak menolak kehadiran tetamu seperti yang dilaporkan anak gadisnya. Namun dengan menerima tetamu yang tampan rupa parasnya mengundang Risiko yang amat tinggi. Kaum Nabi Luth suka menggangu dan tergila-gila terhadap remaja-remaja Lelaki yang elok tubuhnya dan tampan wajahnya.

Kebimbangan Nabi Luth ternyata benar, kerana tiba-tiba datanglah kaum Nabi Luth ke rumah Nabi Luth seraya berkata:

“Berikanlah tamu itu kepada kami supaya kami kahwini....”

Jawab Nabi Luth:

“Ja nganlah kamu minta tamu-tamuku itu, dan jika kamu menginginikan isteri, biarlah akan saya carikan wanita-wanita yang cantik dan halal bagimu untuk dikahwini, dan mengapa kamu sekelian tidak seorangpun yang berakal."

Mereka menjawab:

“Hai Luth! Kamu sudah tahu tentang aku, bahawa aku tidak suka kepada Perempuan.”

Firman Allah swt bermaksud:

“Tatkala datang utusan-utusan Kami itu (malaikat) kepada Nabi Luth merasa gusar, kerana kedatangan mereka. Kemudian berkata malaikat: Janganlah engkau takut dan susah. Kami akan melepaskan engkau berserta ahli engkau, kecuali isteri engkau, maka adalah ia masuk golongan orang-orang yang diseksa.”
 

Sesungguhnya Allah memperlihatkan bekas-bekas tentang peristiwa kejadian ini sebagai contoh teladan bagi mereka yang suka memikirkan.

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers