Tuesday, November 30, 2010

Sejarah Perigi Zam-Zam

Sepeninggalan Nabi Ibrahim, berdiamlah Hajar dan puteranya Ismail berduaan di tempat terpencil dan sunyi itu. Ia harus menerima nasib yang telah ditakdirkan oleh Allah atas dirinya dengan kesabaran dan keyakinan penuh akan perlindunganNya. Sebakul bahan makanan dan minuman yang dibawanya dalam perjalanan pada akhirnya habis dimakan selama beberapa hari sepeninggalan Nabi Ibrahim.

Ketika Siti Hajar telah kehabisan air, iapun merasa haus, kerana itu air susunya merasa berkurangan dan bayinya Ismail pun menderita pula kekurangan air susu. Si ibu menjadi panic, binggung dan cemas mendengar tangisan anaknya yang sangat menyayat hati. Ia menoleh ke kanan dan ke kiri serta ke sana ke mari mencari sesuap makanan dan seteguk air untuk mengurang kelaparan serta mereda tangisan anaknya, Namun usahanya sia-sia sahaja.

Demikianlah, kerana dorongan hajat hidupnya dan hidup anaknya yang disayangi, Hajar mundar-mandir berlari sehingga tujuh kali antara bukti Shafa dan Marwah yang pada akhirnya ia duduk termenung merasa penat dan hampir putus asa.

Diriwayatkan bahawa setelah Hajar berada dalam keadaan tidak berdaya dan hampir putus asa, Allah telah memberi rahmat dan pertolongan. Maka datanglah malaikat Jibril lalu bertanya kepada Hajar: “Siapakah sebenarnya engkau ini?” Jawab Hajar: “Aku adalah hamba sahaya Ibrahim.” Jibril bertanya lagi: “Kepada siapa engkau diamanahkan di sini”. Hajar menjawab: “Hanya kepada Allah”. Lalu Jibril berkata: “Jika demikian, maka engkau telah diamanahkjan kepada Zat Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih, yang melindungimu, mencukupi keperluanmu dan tidak akan menyia-nyiakan kepercayaan ayah puteramu kepadaNya.” Kemudian diajak Hajar mengikutinya pergi ke suatu tempat, di mana Jibril menginjak telapak kakinya keras-keras di atas tanah dan segeralah mancur dari bekas telapak kaki itu air yang jernih dengan kuasa Allah. Itulah dia air Zam-zam yang masih wujud hingga ke hari ini.

Alangkah gembiranya dan lega hati Hajar melihat air yang memancur itu. Segera ia membasahi bibir puteranya dengan air Zam-zam, dan dengan segera wajah puteranya segar kembali. Hajar berasa amat bersyukur dab berbahagia dengan datangnya mukjizat dari Allah. Kemudian Malaikat Jibril berkata: “Hai Siti Hajar janganlah engkau takut akan kehausan di sini, kerana sesungguhnya Allah menjadikan air ini untuk menuman orang-orang yang berada di sini. Dan air inilah terus akan mengalir dan tidak akan henti-hentinya, dan nanti Ibrahim akan kembali pula ke sini untuk mendirikan Kaabah.

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers