Monday, January 3, 2011

Allah Memerintah Nabi Ibrahim Menyembelih Nabi Ismail

Pada suatu ketika, sewaktu Nabi Ismail mencapai usia remaja, Nabi Ibrahim a.s. mendapat mimpi bahawa harus menyembelih Nabi Ismail, puteranya. Dan kerana mimpi seorang nabi adalah salah satu dari cara-cara turunnya wahyu Tuhan, maka perintah yang diterimanya dalam mimpinya harus dilaksanakan oleh Nabi Ibrahim. Ia duduk sejurus termenung memikirkan ujian yang maha berat yang ia hadapi. Sebagai seorang ayah yang telah dikurniakan seorang putera sejak puluhan tahun diharap-harapkan dan didambakan, seorang putera yang telah mencapai usia di mana jasa-jasa sudah dapat dimanfaatkan oleh si ayah, seorang putera yang diharapkan menjadi pewarisnya dan penyambung kelangsungan keturunannya, tiba-tiba harus dijadikan kurban dan harus direngut nayawanya oleh tangan si Ayah sendiri.

Dalam Al-Quran surah as-Shafaat bermaksud:

“Maka takkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersam-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: Hai anakku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu! Ia menjawab: Hai bapaku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu: insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar (As-Syaffaat: 102)

Perintah Tuhan ini dilaksanakan oleh ayahnya Ibrahim, dan anaknya Ismail pun patuh melaksanakan perintah itu. Di saat perintah itu sedang dijalankan, iaitu sewaktu Ismail akan disembelih Tuhan berfirman sebagaimana tersebut dalam Al-Quran yang bermaksud:
 
“Kami menyeru kepada Ibrahim: “Sesungguhnya telah engkau turuti mimpi itu, dan Kami akan membalas kepada orang yang berbuat baik dan sesungguhnya ini adalah cubaan yang terang dari Allah, maka Kami tembusi anaknya itu dengan biri-biri yang besar.” (As-Shafaat: 104-107)

Demikian gambaran ketinggian dean ketaatan Nabi Ismail dan melaksanakan perintah-perintah Allah, walaupun jiwa dan raganya pun diserahkan kepada Tuhan, jika memang itu perintah Allah swt. Bagi siapapun yang taat dan patuh akan perintah-perintah Allah dengan tulus dan iklas semata-mata kerana Allah, Allah pasti akan memberi pahala dan keselamatan serta kebahagiaan di dunia dan akhirat.

Dan ini asal pemulaan sunnah berkurban yang dilakukan oleh umat Islam pada hari raya Aidil Adha di seluruh pelosok dunia.

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers