Sunday, January 2, 2011

Gadis Di Sebuah Rumah Tepi Sungai

Dzun Nun Al-Mishri mengisahkan, pada suatu hari aku sedang berjalan di tepi sungai yang di dekatnya terdapat sebuah rumah kecil. Aku berjalan menuju subgai untuk berwuduk. Selepas berwuduk, tiba-tiba pandangan mataku tertumpu ke bumbung rumah itu. Di atasnya kulihat seorang gadis yang cantik jelita. Kerana tertarik kepada kecantikannya, aku ingin mengujinya dengan pertanyaaan: “Wahai gadis, milik siapakah engkau ini?”

Gadis itu menjawab: “Wahai Dzun Nun, kulihat dari kejauhan, mulanya engkau kusangka gila. Setelah agak dekat lagi kusangka seorang ulamak. Dan setelah lebih dekat lagi, kusangka engkau seorang ahli makrifat. Kemudian setelah aku melihat dan menatapmu, ternyata engkau bukan satu pun dari ketiganya.”

“Apa maksudmu?” aku bertanya.

:Seandainya engkau seorang gila, nescaya engkau tidak akan berwuduk. Seandainya engkau seorang ulamak, nescaya engkau tidak akan memandang kepada apa yang terlarang. Dan senadainya engkau seorang ahli makrifah, nescaya matamu tidak akan menatap apa pun selain yan haq.”

Setalah berkata demikian, gadis itu pun menghilang.

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers