Thursday, April 22, 2010

Asal Usul Keturanan Yakjuj dan Makjuj


Yakjuj dan Makjuj ialah nama samaran bagi satu bangsa manusia yang berasal dari keturunan Nabi Nuh, iaitu anaknya yang bernama Yafis. Dari segi fizikalnya, mereka mempunyai hidung kemek, mata sepet seperti orang Asia dan makan apa saja binatang boleh dimakan. Zulkarnain telah membina tembok bagi mengepung mereka.

    Al-Kahfi [94] Mereka berkata: Wahai Zulkarnain, sesungguhnya kaum Yakjuj dan Makjuj sentiasa melakukan kerosakan di bumi; oleh itu, setujukah kiranya kami menentukan sejumlah bayaran kepadamu (dari hasil pendapatan kami) dengan syarat engkau membina sebuah tembok di antara kami dengan mereka?

Yakjuj dan Makjuj tidak dapat keluar dari tembok itu:

    Al-Kahfi [97] Maka mereka tidak dapat memanjat tembok itu dan mereka juga tidak dapat menebuknya.

Tembok itu tidak dapat di tebuk sehinggalah tiba perintah Allah:

    Al-kahfi [98] (Setelah itu) berkatalah Zulkarnain: Ini ialah suatu rahmat dari Tuhanku; dalam pada itu, apabila sampai janji Tuhanku, Dia akan menjadikan tembok itu hancur lebur dan adalah janji Tuhanku itu benar.

Daripada Nawas bin Sam'an r.a. (dalam hadis yang panjang) berkata, bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda;-

Kemudian Allah SWT wahyukan kepada Nabi Isa a.s., "Aku telah lepaskan makhlukKu (Yakjuj dan Makjuj) yang tidak terlawan oleh sesiapa pun. Oleh itu bawalah hamba-hamba Ku yang bersamamu itu berlindung di Bukit Thursina."

Lalu Allah SWT mengeluarkan Yakjuj dan Makjuj, dan mereka akan menggelongsor dari tiap-tiap tempat yang tinggi."

Nabi Isa a.s. dan rakan-rakannya terkepung di bukit itu , sehingga seekor kepala lembu menjadi lebih berharga dari seratus dinar bagi setiap orang di hari itu (sehingga kekurangan makanan).

Maka berdoalah Isa a.s. dan rakan-rakannya (supaya Yakjuj Makjuj binasa). Lalu Allah mengirim ulat menyerang leher Yakjuj Makjuj, maka di waktu pagi mereka semuanya bergelimpangan mati sekaligus.

Kemudian Nabi Isa a.s. dan rakan-rakannya turun dari bukit dan didapatinya tidak ada tempat terluang walaupun sejengkal, melainkan telah dipenuhi oleh bangkai busuk. Maka berdoalah Nabi Isa dan rakan-rakannya kepada Allah (supaya bangkai busuk itu hilang), lalu dikirim oleh Allah burung-burung sebesar unta, maka diangkutnya bangkai-bangkai itu dan dilemparkannya ke tempat yang dikehendaki Allah,

Kemudian Allah menurunkan hujan lebat, yang tidak membiarkan sebuah rumah pun yang dibuat dari tanah liat dan bulu unta, lalu dibasuhnya bumi sehingga bersih seperti cermin (kaca).

Sesudah itu kepada bumi diperintahkan; "Tumbuhkanlah buah-buahanmu dan kembalikanlah keberkatanmu!" Maka di masa itu, sekumpulan orang kenyang kerana memakan buah delima dan mereka dapat berteduh di bawah kulitnya.

Rezeki mereka beroleh berkat, sehingga seekor unta bunting cukup mengenyangkan sekumpulan orang. Dalam keadaan demikian, ketika itu Allah mengirimkan angin melalui ketiak mereka. Maka diambilnya nyawa setiap orang beriman dan setiap orang Islam. Maka tinggallah orang-orang jahat, bercampur-baur seperti himar (tidak tahu malu). Maka di kala itu terjadilah kiamat;- (Riwayat Muslim)

7 comments:

  1. ada buku yang merungkai tentang yakjuj makjuj seperti yang ditulis oleh blogger. dalam gog magog dan iskandar bukan zulkarnain, penulisnya ada menulis tentang perincian makhluk Allah ini.

    nice writing adam :-)

    ReplyDelete
  2. Terima kasih...
    Saya ada beli buku tu...the bestseller 'yakjuj & Makjuj'

    Sekarang sedang membaca buku 'Alexander Adalah Zulqarnain'...

    ReplyDelete
  3. Aku pun ada buku tu! menarik utk dibaca..

    ReplyDelete
  4. Banyak kita tak tahu... dapat dibongkarkan... orang barat banyak memutarbelitkan fakta... oleh itu mari kita banyakkan lagi membaca dan membuat kajian... supaya tidak menjadi umat islam yang sering ditipu....

    ReplyDelete
  5. Kita semua sudah berada di akhir zaman. Awaslah dengan fitnah dajjal...Marilah kita bersama-sama mendidik keluarga anak kita dengan iman dan takwa..mudah-mudahan kita terlepas dari fitnah dajjal yang dahsyat itu.. mudah-mudahan mendapat keberkatan dan pertolongan dari Allah S.W.T

    ReplyDelete
  6. kisah kamu pun putar belit...jgn sekadar membaca tanpa berguru.. cuba tanya mereka yg lebih arif adakan betul apa yg kamu letak kat sini...nak ada ilmu yg mantap kene berguru...lebih2 lagi kisah Nabi Isa A.S...yg kamu tulis tu...

    ReplyDelete

Google+ Followers