Sunday, August 29, 2010

Nabi Ibrahim a.s. menghancurkan berhala


Setealah Nabi Ibrahim mulai melakukan dakwahnya menyiarkan agama Allah. Nabi Ibrahim kemudian merencanakan akan membuktikan kepada kaumnya dengan perbuatan yang nyata, yang dapat mereka lihat dengan mata kepala, bahawa berhala-berhala dan patung-patung mereka betul-betul tidak berguna bagi mereka dan bahkan tidak dapat menyelamatkan dirinya sendiri.

Sudah menjadi tradisi dan kebiasaan penduduk kerajaaan Babylon, bahawa pada setiap tahun mereka keluar kota beramai-ramai pada suatu hari raya yang mereka anggap sebagai keramat. Berhari-hari mereka tinggal di luar kota di suatu padang terbuka, berkhemah dengan membawa bekal makanan dan minuman yang cukup. Mereka bersukaria dan bersenag-senag sambil meninggalkan kota hingga kosong dan sunyi. Mereka berseru dan mengajak semua penduduk agar keluar meninggalkan rumah dan turut beramai-ramai menghormati hari suci itu.

"Inilah dia kesempatan yang kenantikan" kata Nabi Ibrahim ketika melihat kota sudah kosong dari penduduknya, sunyi sepi tidak kedengaran kecuali suara burung-burung yang berkicau, daun-daun yang gemersik ditiup angin. Dengan membawa sebuah kapak, Nabi Ibrhaim menuju ke tempat ibadat untuk menghancurkan patung-patung berhala di situ.

Sambil menunujuk kepada hidangan dan bunga-bungaan di kaki patung, Nabi Ibrahim berkata sambil mengejek, "Mengapa kamu tidak makan makanan lazat yang disajiakan kepada kami ini? Mari jawablah aku dan berkatalah kamu." Lalu disepak, ditamparr patung-patung tersebut. Kemudian dihancurkan dan dipotong-potong patung-patung berhala dengan kapak. Nabi Ibrahim hanya membiarkan patung yang paling besar, lalu kapak disngkutkan kepada patung yang besar tersebut.

Setelah penduduk-penduduk kota Babylon pulang dari pesta, mereka sangat terperanjat kerana melihat patung berhala sudah hancur dan berselerak di atas lantai. Mereka mengensyaki Nabi Ibrahim yang melakukannya, lalu mengadu kepada Raja Namrud.

Itulah saat yang ditunggu-tunggu oleh Nabi Ibrahim. Melalui pembicaraan yang terbuka dapatlah Nabi Ibrahim berdakwah pada kesemua masyarakat di kota Babylon tersebut.

Semasa dalam pembicaraan Nabi Ibrahim ditanya oleh hakim, "Apakah engkau yang melakukan penghancuran dan merosakkan tuhan-tuhan (patung-patung) kami?

Dengan tenang Nabi Ibrahim menjawab, " Patung besar yang berkalung kapak di lehernya itulah yang melakukannya. Cubalah patung besar itu."

Hakim-hakim yang menjalankan pembicaran merasa amat marah kerana merasak dipermain-mainkan oleh Nabi Ibrahim. Lalu mereka berkata, "Engkau telah tahu bahawa patung-patung itu tidak dapat bercakap dan berkata, mengapa engkau minta kami bertanya kepadanya?"

Dengan senang hati Nabi Ibrahim menjawab soalan hakim dengan berpidato "Jika demikian halnya, mengapa kamu sembah patung-patung itu, yang tidak dapat berkata apa-apa, tidak dapat melihat serta mendengar, tidak dapat membawa manfaat atau menolak kemudaratan, bahkan tidak dapat menolong dirinya sendiri dari kehancuran dan kebinasaan? Alangkah bodohnya kamu dengan kepercayaan dan persembahan kamu itu! Tidakkah kamu dapat berfikir dengan akal yang sihat, bahawa persembahan kamu adalah perbuatan yang keliru dan hanya diilhamkan oleh syaitan. Mengapa kamu tidak menyembah Tuhan yang mencipta kamu, mencipta alam sekeliling kamu dan menguasakan kamu di atas bumi dengan segala isi dan kekayaannya. Alangkah hina-dinanya kamu dengan persembahan kamu itu."

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers