Friday, May 7, 2010

Nabi Nuh a.s. Membina Kapal


Setelah menerima perintah Allah s.w.t. untuk membina kappa, segera Nabi Nuh a.s. mengumpul para pengikutnya dan menyuruh mereka mengumpul bahan yang diperlukan untuk membina sebuah kapal seperti yang diperintah Allah s.w.t. Nabi Nuh memilih kawasan di luar kawasan kota dan jauh daripada orang ramai supaya boleh bekerja dengan tenang tanpa sebarang gangguan. Nabi Nuh a.s. dan pengikutnya bekerja siang dan malam dengan tekun bagi menyiapkan sebuah kapal yang diperintahkan itu.

Kaum Nabi Nuh a.s. mendapat tahu bahawa Nabi Nuh a.s. sedang membina kapal yang jauh dari pada pantai. Mereka mengambil kesempatan mencemuh dan mengejek Nabi Nuh a.s. Nabi Nuh a.s. hanya bersikap dingin dan tersenyum seraya berkata: "Baiklah tunggu saatnya, jika kamu sekarang mengejek dan mengolok-ngolok kami, maka akan tibalah kesempatan kelak bagi kami untuk mengejek kamu dan akan kamu ketahui kelak untuk apa kapal yang kami siapkan ini. Tunggulah saat azab dan hukuman Allah menimpa atas diri kamu."

Setelah Selesai kerja membina kapal yang merupakan alat pengangkutan laut yang pertama di dunia, Nabi Nuh a.s. menerima wahyu dari Allah s.w.t. yang bermaksud:

    "Siap-siaplah engkau dengan kapalmu, bila tiba perintahKu dan terlihat tanda-tanda daripadaKu, maka segeralah angkut bersamamu di dalam kapalmu para pengikutmu, orang-orang yang telah beriman dari kaummu dan kerabatmu dan bawalah serta-merta dua pasang dari tiap-tiap makhluk yang ada di atas bumi dan berlayarlah dengan izinKu"Kemudian tercurahlah air dari langit dan memancur air dari bumi dengan deras dan dasyat. Dalam sekelip mata seluruh kawasan kota dan desa menjadi banjir yang besar. Akhirnya seluruh puncak-puncak bukti hingga tiada tempat untuk berlindung daripada air bah yang dasyat kecuali kapal Nabi Nuh a.s. Hanya Nabi Nuh a.s. dan pengikutnya serta pasangan makhluk terselamat dan bencana tersebut. Firman Allah s.w.t. dalam Al-Quran bermaksud:

    "Seketika datang perintah Allah dan telah terbit air (mendidih bumi). Kami berkata: Bawalah padanya sepasang dari tiap-tiap jenis, dan ahlimu, kecuali orang yang telah ditentukan lebih dahulu atasnya seksaan dan orang yang beriman, padahal tidak ada yang beriman kepadanya melainkan sedikit." (Hud: 40)

No comments:

Post a Comment

Google+ Followers